International Tour de Banyuwangi Ijen 2016 Geliat Ekonomi Daerah Banyuwangi

International Tour de Banyuwangi Ijen (ITdBI) 2016 yang digelar di Banyuwangi 11-14 Mei kemarin benar- benar memberikan dampak yang signifikan terhadap imbas sektor periwisata. Selama perhelatan ITdBI, geliat Banyuwangi begitu luar biasa.

“Okupansi hotelnya 100 persen. Jelang ajang hingga pelaksanaan ITdBI 2016, semua hotel di Banyuwangi penuh. Sulit buat mendapatkan kamar jika tidak memesan jauh-jauh hari,” ujar Raseno Arya Asisten Diputy Segmen Pasar Personil Kementerian Pariwisata.

Selain hotel, penerbangan ke Banyuwangi juga mengalami peningkatan signifikan. “Banyak rekan-rekan yang sudah tidak mendapat tiket pesawat,” imbuh Raseno.

Imbas yang dirasakan dari acara ini wisatawan lokal dan mancanegara, termasuk tim pembalap, juga mendapatkan rasa tenteram dan nyaman dengan kebersihan di sepanjang rute yang dilalui pembalap, tempat-tempat wisata dan hotel tempat tim peserta menginap.

“Bisa dilihat sendiri, tidak ada sampah di sepanjang rute. Masyarakat di sini sudah sadar akan arti kebersihan juga bisa menarik hati orang luar mengunjungi daerahnya,” kata Raseno.

Raseno juga melihat geliat ekonomi masyarakat yang positif selama perhelatan ITdBI 2016. “Pameran-pameran, wisata kuliner, aksesoris setempat laris manis dibeli wisatawan terutama yang mengikuti ajang ITdBI. Magnet pariwisata yang ada di Banyuwangi begitu kuat,”ujarnya.

Memang ITdBI sendiri bukan hanya soal lomba, persaingan dan gelar juara. Agenda tahunan sport tourism yang digeber sebagai upaya mempromosikan pariwisata Banyuwangi serta mendukung program Wonderful Indonesia dan Pesona Indonesia ini memang benar-benar wow.

“Ajang ITdBI adalah salah satu strategi memperkenalkan pariwisata Indonesia ke wisatawan mancanegara, dibungkus dengan sport tourism. Terbukti bahwa tim-tim dari luar negeri mengaku senang dan antusias dengan ajang ini,” kata Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara Kemenpar, Esthy Reko Astuti,
Menteri Pariwisata.

Menteri Pariwisata Arief Yahya apresiasi terhadap sukses yabg diraih dari perhelatan ini. “Congratulation Banyuwangi! Kabupaten kecil di ujung pulau Jawa itu boleh dijadikan bench mark buat kabupaten kota ataupun provinsi manapun yang serius memilih pariwisata sebagai sektor prioritas! Silakan,” ucap Menpar Arief Yahya.

Hal ini tak luput dari syarat membangun wisata yaitu 3A (atraksi, akses dan amenitas) yang terus disempurnakan, ada kekuatan CEO commitment yang total berkonsentrasi membangun daerahnya. “Semua itu diawali dari komitmen orang nomor satunya! Bupati, Walikota, maupun Gubernur-nya. Yang pasti Bupati Abdullah Azwar Anas sangat commited,” jelas Mantan Dirut PT Telkom itu.

Dalam perhelatan ini pebalap asal Prancis, Peter Pouly mengukir sejarah hebat dalam International Tour de Banyuwangi Ijen (ITdBI) 2016, event yang levelnya sama dengan Tour de Singkarak dan Tour de Flores itu. Pada 3 edisi terakhir, dia mencetak hattrick juara dengan catatan waktu tercepat atau individual general classification by time. Kepastian itu diraih saat dia finish posisi terdepan di Paltuding, Ijen pada etape pamungkas, Sabtu (14/5)

Pouly yang tergabung Singha Infinite Cycling Team itu finis terdepan dengan torehan waktu 3 jam 50 menit 36 detik. Dia sukses mengalahkan Jai Crawford dari tim Kinan Cycling Team dengan selisih 2 menit 26 detik.

Perlombaan di etape terakhir kemarin mengambil rute dari kawasan Pelelangan Ikan (TPI) Muncar menuju kaki gunung Ijen, Paltuding, Banyuwangi, sepanjang 145,7 kilometer.

Dalam ITdBI sendiri, etape menuju Ijen terbilang yang paling istimewa karena menyuguhkan salah satu tanjakan terekstrem di Asia dengan elevasi 1.889 meter di atas permukaan laut (mdpl) dengan tingkat kemiringan 22 persen. Perbandingannya, tanjakan di Malaysia hanya berkisar 1.660 hingga 1.740 meter.(*)